Panduan Dari Semalt Untuk Menangani Tipuan Email Atau Scam Phishing

Penipuan melalui email dimaksudkan untuk mencuri uang dan informasi dari penerima dan korban. Penipuan melalui email, juga dikenal sebagai penipuan phishing, semakin meningkat ketika penipu menemukan trik baru mencuri detail bank dan informasi pribadi dari para korban. Dalam kasus lain, pesan email berisi lampiran perangkat lunak berbahaya yang dapat menginfeksi ponsel, komputer, atau tablet dengan virus.

Dalam hal ini, Oliver King, Manajer Sukses Pelanggan Semalt , menyoroti kiat-kiat penting tentang cara menghentikan penipuan phishing.

Yang terpenting , periksa alamat emailnya. Perlu untuk memeriksa alamat asal email untuk tipuan. Seringkali, penipu mengubah nama alamat agar tampak seperti dikirim oleh organisasi yang sah atau perusahaan. Tipuan email biasanya berisi alamat aneh di balik apa yang dilihat penerima sebagai nama pengirim asli. Untuk menetapkan apakah email itu scam, gunakan mouse komputer untuk mengklik kanan atau mengarahkan kursor ke nama pengirim di mana alamat email dapat dilihat.

Kedua , tentukan apakah salam itu tidak pribadi. Menurut pakar internet, penipu suka memasukkan nama penerima di baris pertama teks email. Namun, tidak semua scammer menggunakan trik ini. Kadang-kadang, email penipuan akan mengatakan "Hai" dan menyertakan alamat email penerima, dan dalam keadaan lain, penipu termasuk nama-nama korban. Penerima email diperingatkan bahwa pendekatan kontak yang tidak pribadi seperti itu adalah tanda penipuan.

Ketiga , periksa tanggal dan informasi kontak. Tetapkan jika detail "hubungi kami" di bagian bawah memiliki tautan ke situs web. Apakah situs tertaut asli? Bisakah itu diklik? Jika jawabannya adalah tidak, maka waspada. Untuk memeriksa ke mana suatu situs terhubung tanpa mengkliknya, arahkan kursor ke tautan tersebut. Alamat web yang ditautkan ke situs web kemudian akan muncul di sudut kiri bawah. Selain itu, tentukan apakah tanggal hak cipta terbaru. Scammers biasanya melupakan detail kritis ini.

Email branding juga membantu dalam menentukan penipuan. Seringkali, email penipuan berpura-pura berasal dari perusahaan terkemuka dan besar, situs kesepakatan, pengecer, departemen pemerintah tepercaya, atau bahkan supermarket. Dengan demikian, pengecekan merek dan meneliti kualitas logo atau produk bermerek bisa sangat menunjukkan apakah email itu penipuan. Apakah branding email serupa dengan apa yang dapat ditemukan di situs pemerintah atau perusahaan? Apakah ini cocok dengan email asli dari organisasi? Jika jawabannya tidak, penerima harus tertarik untuk menghindari penipuan.

Apakah email meminta detail bank atau informasi pribadi? Jika email meminta penerima untuk mengirim atau memperbarui informasi pribadi atau detail bank, kemungkinan besar itu adalah penipuan. Data pribadi termasuk nomor Asuransi Nasional, kode pin, pin keamanan kartu kredit, nomor kartu debit atau rincian keamanan yang digunakan penerima untuk mendaftar ke suatu situs. Sebagian besar perusahaan tidak meminta klien untuk mengirimkan informasi pribadi melalui email.

Akhirnya, ejaan, presentasi, dan tata bahasa yang buruk adalah tanda sempurna penipuan email. Seringkali, scammers kurang konsisten dalam menggunakan ukuran font, gaya dan ketidakcocokan logo merek. Periksa tanda-tanda ini agar tetap aman.